Thursday, 7 May 2020

Sekolah Penulisan Ramadan

Dah banyak kali lalu dan melintas depan mata. Tapi harini baru Allah gerakkan hati untuk baca betul-betul modul dan isi kandungan kelas. 

Mungkin di kesempatan dan masa PKP inilah peluang untuk tambah lagi ilmu. Hanya perlu sedikit yuran kebijaksanaan tanda komitmen mahu ilmu dan belajar, tanpa perlu bersusah payah ke lokasi, keluar duit minyak, duit makan. 

Dah akhirnya harini aku berjaya daftarkan sebagai salah seorang Pelajar Sekolah Penulisan Ramadan. Kelas bermula 8-15 Mei ini. Tawakkal kepada Allah. Tuntut ilmu kerana Allah. 

"Esok  virtual summit Sekolah Penulisan Ramadan akan bermula. Ada kawan-kawan yang mahu belajar, tulis biar sampai jadi? Terus ke web https://kelas.onpay.my/order/form/summitramadan

Tuesday, 14 April 2020

PKP FASA TIGA (15-28 APRIL 2020)

"Mama, kita dah raya ke? Mama masak rendang, nasi impit dengan pulut ni macam raya je..." 

"Dah macam hari raya la pulak sayang..."

Senang je aku jawab soalan husband dan Raisha tu, "Sambut raya sempena PKP Fasa 2 habis hari ni.” 😌😌 Steady tak hehhe. 

Esok kita sambung PKP Fasa 3 pula. Harap semuanya tenang-tenang. Mak-mak masih boleh fikir dengan cergas menu masak setiap hari. Anak-anak masih ada aktiviti yang boleh mereka isi sepanjang cuti. Bapa-bapa masih waras dan diam-diam di rumah, tonton movie, workout, baca buku, main game ke... 

Gitu. Janji semuanya dilakukan di rumah. 

Kita belum menang, tapi Insya Allah kita pasti akan menang. Boleh boleh 💪💪💪

Monday, 23 March 2020

Ketua Keluarga Keluar Beli Keperluan

Ketika sibuk berbicara hanya ketua keluarga sahaja keluar rumah untuk beli keperluan, tiba-tiba aku ternampak satu lukisan kononnya suami orang keluar rumah bertemu janda /ibu tunggal di pasaraya dan cinta pun berputik. 

Dan satu lagi ss aku terbaca disebabkan ketua keluarga je boleh keluar, maka si jiran pun sibuk nak pinjam suami jirannya, mungkin sebab si jiran tadi tak bersuami. 

Perasan atau tak, kedua lawak tu sebenarnya melibatkan aib dan menjatuhkan maruah orang lain. 

Apa korang ingat janda ni kerjanya tau cari laki orang je ke. Korang ingat selama ni dorang beli barang keperluan harap pada orang lain ke. 

Semuanya mereka buat sendiri. Mereka lebih expert daripada kaum lelaki. 

Kita duduk diam-diam di rumah, berlawak di media sosial, posting itu ini tapi telitilah apa yang kita share. Jangan sampai menyebabkan hati orang lain terasa. Jangan sampai maruah orang lain dijaja. 

Seperti mana kita mahu orang lain hormat kita, maka kita juga perlu hormat peribadi orang lain. 

Peace! 

Saturday, 21 March 2020

Bersyukur Dengan Apa Yang Kita Ada

Sebelum ni kita sibuk kata rumahku syurgaku. 
Ni dah dapat cuti, manfaatkanlah sepenuhnya "rumahku, syurgaku". 

Masa kita kerja, anak asyik tanya mama tak cuti ke? Dah dapat cuti ni habiskanlah masa sebaiknya dengan anak-anak. 

Masa kerja asyik fikir aku tak sempat sedia  makan dan masak sedap-sedap untuk keluarga. Waktu perintah kawalan pergerakan ni la kita masak sedap-sedap untuk mereka. 

Masa ulang-alik kerja, kita asyik membebel duit habis isi minyak aje. Dah cuti 14 hari ni kan jimat duit isi minyak kereta. 

Masa suami sibuk kerja, hari-hari balik lambat kita membebel suruh suami duduk rumah hujung minggu. Jangan fokus kerja je. Ni suami dah cuti, haaa tatap puas-puas muka suami kesayangan kita. 

.
Bersyukurlah dengan apa yang kita lalui sekarang. Sekurangnya kita masih boleh bersama keluarga tersayang. Masih boleh manfaat masa dengan mereka sebaiknya.

Sebelum Allah tarik nikmat ni yang tak tahu bila. Pasti saat tu kita menangis air mata darah, insaf pun dah tak guna.

#stayathome
#covid19

Friday, 20 March 2020

Covid 19 Stay At Home

‘’Apakah sumbangan anda pada negara?”

“Saya duduk di rumah ketika covid-19 melanda negara”

Ketika kita tak tahu apakah sumbangan yang boleh kita lakukan untuk negara, ayuhlah sama-sama kita bekerjasama dalam tempoh berbaki 12 hari ni sahaja. 

Duduk rumah. Buat aktiviti bersama keluarga di rumah. Jangan keluar. Stay at home. 

.
Semoga wabak covid 19 yang melanda negara berlalu pergi.

Sunday, 15 March 2020

Doa Ketika Ditimpa Musibah

Selepas berlaku perceraian dengan bekas suami dulu, Ma bagi aku doa untuk dibaca dan diamalkan. 

Sejak amalkan doa ini hati aku lebih tenang. Alhamdulillah. Dan sampai sekarang aku amalkan dalam solat. 

Ada kala kita tak sedar musibah /peristiwa berlaku yang menyedihkan. Kita banyak melayan duka lara sendiri. Amalan doa ini Insya Allah akan menguatkan hati dan beri kita lebih ketenangan. 

"Innaa Lillaahi Wainnaa Ilaihi Raaji'uun, Allaahumma'jurnii Fii Musiibatii Waahliflii Khairan Minha" 

Bermaksud : Sesungguhnya aku kepunyaan Allah dan kepada Allah aku kembali. Ya Allah berikanlah aku pahala dalam musibahku ini dan gantikanlah dengan sesuatu yang lebih baik daripadanya.

Sumber Doa ini Dari Ummu Salamah Radhiyallahu 'Anha, ia berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda : 

"Tak seorang hamba (muslim) tertimpa musibah lalu ia berdoa: 'Sesungguhnya kita ini milik Allah dan sungguh hanya kepada-Nya kita akan kembali. Ya Allah, berilah aku pahala dalam musibahku ini dan berilah ganti yang lebih baik daripadanya.' 

Ummu Salamah berkata: Saat Abu Salamah wafat, aku berdoa sebagaimana yang diperintahkan Rasulullah kepadaku, lalu Allah memberi ganti untukku yang lebih baik darinya, yakni Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam." (Muttafaq 'Alaih).

.
Jom kita sama-sama amalkan doa ini, semoga setiap sesuatu /musibah / peristiwa yang berlaku dalam hidup ini, kita dapat terima dengan reda ketentuan Ilahi. 

Anys Idayu Zakaria

Thursday, 12 March 2020

Urusan Pertukaran Sekolah Anak

Nampaknya ni kali kedua aku uruskan pertukaran persekolahan anak-anak. 

Akhir tahun 2018, tukar dari Johor ke Selangor. Masa tu masing-masing masuk tingkatan 1 dan darjah 1. 

Kali ni buat lagi pertukaran dari Selangor ke Putrajaya. Disebabkan aku pernah ada pengalaman sebelum ni, so kali ni agak mudah bila aku dah sedia semua dokumen yang diperlukan. 

Mesti korang ingat nak tukar sekolah tu lecehkan. Kena ulang alik ke sekolah, sedia dokumen bagai. 

Ok, ni aku bantu untuk memudahkan korang. 

Mula-mula sekali, pastikan sebelum ke sekolah lama korang dah tau nak masukkan anak di sekolah mana (sekolah baru nanti). Boleh juga telefon sekolah tanya kekosongan. Tapi kena ingat, walaupun sekolah kata boleh, bila sampai PPD mereka akan semak semula sekolah tersebut kosong ke tidak. Yang penting sekali korang kena ada 3 pilihan nama sekolah baru. 

Kemudian, korang sediakan dokumen di bawah ni. Buat beberapa salinan. Aku buat 3 salinan setiap seorang anak. Mudah. Bila sampai sekolah, korang tinggal isi borang yang pihak sekolah berikan. Tak da la terkial-kial mencari maklumat anak.

i. Salinan surat beranak anak

ii. Salinan kad pengenalan anak

iii. Salinan kad pengenalan ibu bapa

iv. Salinan surat nikah
*Ini aku bagi salinan surat nikah aku dan suami. (Bapa tiri anak-anak aku)

v. Salinan surat cerai / sijil kematian
*Aku sertakan juga salinan surat cerai, walaupun dah berkahwin baru. Bukti kita dah bercerai dengan suami dahulu. Sebab anak ni kita yang jagakan. 

vi. Surat hak jagaan anak / perintah mahkamah. Kalau tak ada, sediakan surat akaun sumpah hak jagaan anak (akuan sumpah yang menyatakan korang jaga anak lepas bercerai dengan pasangan) Kalau tak da, memang confirm sekolah minta. Baiklah korang sediakan sebelum urus dokumen pertukaran tu. 

Aku masih guna tahun 2018 punya. Akuan sumpah yang aku buat masa pertukaran anak dari Johor ke Selangor dulu. Alhamdulillah sekolah terima dan mereka pun tak da tanya apa-apa sebab memang dah dinyatakan pun dalam dokumen kita kena isi tu. (Kalau nak contoh format boleh contact aku personal)

vii. Dokumen sokongan kenapa korang nak pindahkan anak ke sekolah lain. Aku sertakan surat pertukaran kami suami isteri. Untuk kukuhkan lagi alasan pertukaran. Dalam borang yang kita perlu isi tu, memang ada ditanya alasan bertukar. So better bagi je dokumen pertukaran penempatan tu. Lebih mudah pihak sekolah dah tak perlu tanya apa-apa lagi. 

viii. Bil utiliti (api, air) alamat rumah baru. Pihak PPD nak tengok alamat kita tu berdekatan ke tidak dengan sekolah. 

Dokumen dah lengkap, dah ada 3 salinan barulah korang pergi sekolah. Pergi pejabat dan maklumkan nak buat pertukaran persekolahan anak. 

Mereka akan bagi borang untuk kita lengkapkan. Korang lengkapkan waktu tu juga. Bukan banyak sangat pun kena isi. Semua maklumat tu dah ada dalam dokumen salinan yang kita bawa. Oh ye dalam borang tu ada kena tulis nama sekolah pilihan. So korang tulislah nama sekolah yang dimohon. 

Bila dah siap, sertakan sekali dengan salinan yang kita dah sediakan. Hantar semula pada kerani sekolah. Tanya la samada boleh ambil terus atau tak. Aku memang bagitau nak ambil terus. So aku tunggu kerani taip semula borang tersebut dan buat pengesahan dari pengetua /guru besar. Alaa bukan lama pun. Dalam 15-20 minit. Ko layan fb ke, ig ke kejap, confirm tak sedar pun masa berjalan kerani dah panggil. Siap dah dokumennya. 

Kalau nasib tak baik, mungkin kena ambil dokumen keesokkan hari sebab guru besar yang nak buat pengesahan tak da di sekolah. Tapi ok je, korang just datang semula ke sekolah esoknya ambil dokumen yang dah siap. 

Masa hantar dokumen pertukaran Raisha semalam, guru besar tak da. Harini lepas dokumen siap, kerani call aku minta datang ambil dokumen. Pihak sekolah bagi sekali dengan fail anak untuk dibawa ke sekolah baru. 

Satu salinan yang dah dicop jabatan pendidikan tu aku kena hantar semula ke sekolah lama. Dorang kata pos pun ok. So nanti dah selesai tu baru aku urus hantar salinan untuk rekod sekolah lama. 

Dah siap semua, boleh bawa ke PPD. Kalau untuk pertukaran ke Putrajaya, aku perlu bawa semua dokumen ke Jabatan Pendidikan Wilayah Putrajaya di Parcel E. 

Selesai step untuk pertukaran sekolah di pihak sekolah lama. 

Minggu depan baru nak ke Parcel E. Nanti aku update semula hokey! 

Semoga entri ini membantu kalian.